Apabila suami tak romantik

Ogos 22, 2010

Biasanya saya dengar suami mengeluh kerana isterinya tak romantik setelah berkahwin dan mempunyai anak. Dengan alasan tersebut mereka akan mencari orang ketiga untuk mengisi kekosongan di hati.

suami tak romantik

‘‘Jadi saya nak tanya pembaca semua jika keadaan terbalik, suami pulak tidak romantik setelah berkahwin dan mempunyai anak, apakah patut si isteri mencari pengganti baru atau kekasih untuk mengisi kekosongan di hati?’’ Demikian pertanyaan Norjaslina dalam emelnya kepada penulis.

‘‘Suami sering menyalahkan isteri tak romantik, tak pandai layan suami, tak tahu bersolek, badan berbau, pakaian di rumah buruk. Semua masalah itu menjadi punca mereka cari kekasih. Tetapi pada saya suami juga teruk perangai serta busuknya bau badan mereka.

‘‘Macam suami saya, sejak mula bercinta macam nak matilah kita raikan hari lahirnya, dia haram tak pernah ingat hari lahir saya. Alasannya terlupa. Waktu bercinta apa juga alasannya saya terima. Kerana sayang konon.

‘‘Tetapi sekarang dah lebih 10 tahun berkahwin, alasannya masih sama juga. Percaya tak kalau saya katakan dia tak pernah belikan saya hadiah langsung untuk hari lahir saya. Bila saya tanya dia kata buat apa membazirkan duit.

‘‘Suami saya Fikri ni bukan setakat lupakan hari lahir saya, ulang tahun perkahwinan pun dia tak pernah ingat. Bila saya tanya tak ada kad ke dia kata, ‘‘Buat apa beli kad mulut ada ucaplah sendiri!’’ ‘‘Sekarang saya nak dengar ucapan dari mulut abang!’’ Dia kata, ‘‘awak dah ingat tu kira samalah tu’’ Aduh sakitnya hati.

Begitulah hati dan perasaan Fikri sejak dari mula kami kahwin hinggalah sekarang. Agaknya kalau panjang jodoh kami sampai saya mati pun dia tak akan belikan alasannya terlupa.

‘‘Biasanya tiap-tiap tahun saya akan ajak dia makan kat luar atau saya masak special untuk raikan ulang tahun perkahwinan kami, dia boleh tanya: ‘‘Buat apa makan kat luar. Saya pulak terpaksa bagi tahu hari ini ulang tahun perkahwinan kita.

Istimewa

‘‘Hairannya bila saya raikan hari lahirnya dia tak kata pun membazir bila saya beri dia hadiah istimewa. Dia kata terima kasih. Senyum sampai telinga.

‘‘Sekarang bila anak-anak dah besar bila saya ingatkan dia hari lahir saya, maka dia akan panggil anak-anak suruh nyanyi lagu selamat ulang tahun. Lepas tu dia akan buat ucapan menyakitkan hati saya, ‘‘dah semakin tua you sekarang ya’’.

‘‘Bila saya tanya mana hadiah dia akan membebel, tak ada duit. Kalau saya minta hadiah juga dia akan hulur duit RM30 atau RM50. ‘‘Hah awak ambillah duit ni belilah hadiah apa awak suka.

‘‘Saya bukanlah romantik sangat, tetapi saya akan periksa apa keperluannya, sama ada dia perlu baju baru, tali leher, pewangi, kasut atau apa sahaja yang dia suka. Bila dapat hadiah senyum sampai telinga.

‘‘Tapi kalau raikan hari lahir saya dan anak-anak dia mula kata membazir. Bukan saya buat minta duit dia. Tambah pelik dia tak pernah ingat hari lahir anak-anak apa lagi saya. Agaknya dia kedekut, takut kami minta belikan hadiah.

‘‘Mulai tahun ini saya dah buat keputusan muktamad, saya tak akan raikan hari lahir Fikri lagi, kerana dia tak pernah ingat hari lahir saya atau ulang tahun perkahwinan kami. Tapi untuk anak-anak saya akan tetap raikan, bukan nak buat parti besar-besaran, cukup sekadar kami anak beranak.

Pada saya meraikan hari lahir atau ulang tahun perkahwinan adalah untuk menimbulkan rasa ceria dan gembira dalam keluarga.

‘‘Kesan daripada tindakan saya tidak meraikan hari-hari yang bermakna ini mungkin perasaan kasih sayang antara kami semakin jauh, cinta kami semakin hambar dan jiwa saya semakin kosong. Jadi apa lagi yang tinggal kalau jiwa dah hambar dan tidak menggembirakan lagi?

‘‘Kebanyakan suami berfikiran apabila sudah jadi isterinya sama ada suka atau tidak wanita itu akan terus jadi isterinya. Jadi tak payahlah nak jaga hati dan perasaan isteri. Pada saya itu satu perangai buruk suami tak tahu menilai dan menjaga hati isteri.

‘‘Satu lagi perangai buruknya tak suka kalau kawan atau jiran kita datang ke rumah dia akan tunjukkan perangai buruk menengking dan memarahkan anak-anak dengan suara amat kasar depan tetamu.

‘‘Tujuannya supaya kawan saya segera balik, jadi tak dapatlah saya nak berbual dengan tetamu. Pernah Fikri kata kawan pejabat habis kat pejabat, jiran cukup sekadar bertanya khabar bukan nak datang ke rumah mengganggu aja. Itulah perangai buruknya membuat jiwa saya lebih tertekan .

‘‘Sebenarnya banyak lagi perkara buruk yang dilakukannya yang membuat jiwa saya tertekan. Hingga sampai satu peringkat saya fikir lebih baik saya tak ada suami, namun untuk menjadi ibu tunggal dengan 3 orang anak bukan mudah, sebab itu saya terpaksa sabar dengan perangai buruknya. Tapi sampai bila saya mesti sabar?’’

Demikian cerita Norjaslina panjang lebar tentang masalah yang dihadapi.

Namun apabila berdepan dengan suami seperti ini, peranan isteri amat penting, cuba cari dan fikirkan perangai baik yang tersembunyi dalam diri suami anda yang perlu anda beri pujian, lama kelamaan mungkin dia boleh berubah, semoga anda terlepas daripada tekanan yang menyiksa jiwa.

ARKIB UTUSAN : 20/08/2010


Mangsa cercaan mentua

Ogos 19, 2010

Saya berkahwin dengan anak bongsu daripada empat beradik lelaki. Kesemua abang ipar berkelulusan tinggi dan biras saya semuanya juga berjawatan tinggi. Suami dan saya bagaimanapun berpendidikan sederhana dan duduk di kampung bersama ibu mentua. Apa yang menjadi masalah saya, sikap mentua kerap kali membuat saya tertekan. Saya bekerja di kilang berdekatan rumah dengan jadual kerja tidak menentu. Tetapi jika ada masa atau waktu cuti saya tetap menjalankan tugas sebagai isteri dan ibu. Suami memahami keadaan ini dan kerap kali dia membantu menyelesaikan kerja-kerja rumah. Malangnya, mentua melihatnya sebagai saya ‘menghambakan’ suami.’ Keadaan bertambah buruk kalau adik beradik lain pulang ke kampung. Ada saja caranya mencari perhatian. Setakat ini suami hanya diam tetapi lambat laun saya tahu hati suami akan terganggu juga. Kami pernah menyuarakan hasrat untuk berpindah, tetapi abang ipar tidak benarkan atas alasan emak semakin tua dan tiada siapa menjaganya. Saya makin tidak selesa. Hubungan dengan suami juga mula dingin dan cubaan mendapatkan anak juga belum berjaya. Ada kala terlintas juga rasa hendak berpisah saja dengan suami.

Menantu Tertekan.

JAWAPAN

WAHAI Menantu Tertekan, anda sebenarnya sedang membina syurga buat suami dan dirimu. Pastikan semangat ini membakar seluruh hidupmu sebagai seorang isteri dan menantu dalam keadaan apa sekali pun. Dulu pun, anda bersetuju untuk berkahwin dengan suami anda kerana mencintai suami dan suami pun mencintai anda.

Dari manakah suami anda belajar menyayangi dan mencintai orang lain? Jawapannya, tidak lain dan tidak bukan pasti daripada ibunya atas izin Allah SWT. Anda juga menyatakan yang anda sayangkan suami. Anda baru menyayangi suami selama tiga tahun, tapi sedar atau tidak bahawa ada orang yang sudah menyayangi suami sejak kecil hingga anda temui dia dan sekarang bergelar suami anda. Anda sudah memiliki buah kesayangan daripada pokok yang dijaga oleh ibu kesayangannya.

Wajarkah anda tidak menyukai orang yang melahir, menyusu dan membesarkan suami anda, apatah lagi dia sudah berusia? Lingkungan umur yang memang memerlukan perhatian dan sentuhan yang sangat banyak, lebih-lebih lagi kemungkinan dari segi pemikirannya sudah hampir nyanyuk mungkin. Mahukah anda dilayan sebegitu oleh anak dan menantu anda nanti andai kata umur anda juga selanjut itu?

Biasanya apa yang anda mahu itulah yang anda tuai nanti. Jika anda mahu membalas restu orang tua suami yang sudi menerima anda sebagai menantu serta membenarkan anda berkahwin, inilah masanya membalas kebaikan mereka. Ia kerana tanpa restu mereka anda tidak akan bersama dengan suami anda sekarang. Oleh itu, renung kembali apa jasa ibu mentua anda pada suami dan membenarkan anda tinggal di rumahnya. Jika anda tidak insaf maka benarlah anda menantu yang akan tertekan selamanya.

Nasihat Umi, anda harus melihat ibu mentua anda sebagai ibu anda sendiri, bukan ibu suami. Ibu ini adalah syurga bagi suami anda dan suami anda pula adalah syurga anda. Jika bukan syurga sebagai matlamat hidup anda di dunia dan akhirat maka perkara ini akan anda lihat sebagai remeh temeh saja. Sedangkan pintu ini adalah satu-satunya sumber utama kebahagiaan perkahwinan anda, iaitu doa restu ibu bapanya dan ibu bapa anda.

Oleh itu, Umi nasihatkan bagi mendapatkan syurga di dunia dan akhirat belajarlah melihat ibu mentua anda sebagai orang yang sudah berjasa besar kepada anda dan anda sekarang berusaha membalas jasanya melahirkan suami anda ke dunia ini.

Air susu ibu tidak mampu dibalas dengan apa-apa pun di dunia ini. Maka belajarlah memujuk hati, ikhlaskan diri dan segala yang anda lakukan kerana Allah SWT. Buatlah apa yang anda mampu. Apatah lagi suami menyokong tugasan harian anda di rumah. Jika anda dan suami melakukan apa saja dengan ikhlas maka anda tidak akan bersusah hati dan bimbang apa yang dikatakan ibu mentua anda. Dia sudah tua, dia memerlukan banyak perhatian dan simpati daripada anak dan menantunya.

Berilah perhatian sekadar yang anda mampu. Jangan disimpan apa yang keluar daripada mulut mentua. Ibaratkan dia sedang meluahkan perasaannya kepada siapa saja, tapi sebab dia sudah tiada modal untuk berbual, maka dia akan senang mengumpat sesiapa saja yang dekat dengannya. Ia kerana dia tak ada bahan lain untuk mendapat perhatian dan untuk dijadikan bahan perbualan. Kesempatan anda di depan matanya itu digunakan untuk berkongsi rasa, tidak lebih dan tidak kurang daripada itu.

Inilah orang tua, langkahnya terhad dan bahan ceritanya pun terhad. Jangan simpan dalam hati kemudian berdendam dengan apa yang dikatakan. Buatlah seperti ungkapan lama, masuk telinga kiri keluar telinga kanan saja, jangan disimpan satu perkataan pun dalam hati. Anggaplah itu lagu dan drama di televisyen saja.

Bina kekuatan dan kemampuan kuatkan azam untuk terus memberikan khidmat terbaik walau apa pun yang diperkatakannya. Sebabnya, dia ibu mentua kita dan masanya amat terhad. Atau berdasarkan keadaan sekarang, mungkin dia atau mungkin kita pergi dulu. Biarlah sewaktu kita atau pun dia pergi, jiwa masing-masing bersih daripada sebarang dendam atau rasa tidak puas hati. Tidak rugi rasanya jika anda belajar memaafkannya. Jika ini mampu anda lakukan andalah insan paling bahagia dan bertuah di dunia.

Jangan berasa terhina dengan apa yang dilontarkan kerana dia sudah tua. Umi nasihatkan teruskan berbakti dengan mentua dengan rela dan ikhlas dan senang hati agar Allah SWT akan memudahkan hidup anda dan suami serta dipilih sebagai calon isi syurga di dunia dan akhirat.

Pesanan orang tua, anak paling bertuah di dunia ini ialah anak yang diberi kesempatan menjaga orang tuanya. Maka rebutlah peluang dan kesempatan ini, yang tidak diberikan Allah kepada semua yang bernama anak. Mudah-mudahan Allah menerima ibadat menjaga orang tua dan digolongkan masuk syurga. Akhirnya sedarlah bahawa Allah tidak pernah zalim dan menganiaya hamba-Nya.

Yakinlah anda tidak berhak untuk bahagia, tenang selagi anda tidak yakin janji Allah SWT yang Maha Adil, Hakim Yang Maha Bijak, yang memasukkan seorang wanita ke syurga hanya kerana menolong seekor anjing dan memasukkan seorang wanita yang lain ke neraka kerana menyeksa seekor kucing. Mudah-mudahan anda menjadi menantu terbaik yang dijanjikan syurga kerana berbuat baik pada orang tua, apalagi mentua.

Bersama Dr Rubiah K Hamzah


6 tahun berjuang tuntut nafkah

Ogos 13, 2010

HASLINDA Muhammad (bukan nama sebenar) merasakan diri tidak bertuah dalam hidup berumah tangga apabila terpaksa turun naik mahkamah hampir tujuh tahun, semata-mata menuntut nafkah buat satu-satunya puteri tercinta.

Dia hanya mampu bahagia dengan suami ketika menikmati usia perkahwinan hanya setahun. Selebihnya, dia hanya menanggung kedukaan berpanjangan sehingga memaksanya bertindak bijak supaya tidak terus bersedih.

“Pada mulanya, perkahwinan kami dirahsiakan kerana sebagai isteri kedua, kebenaran untuk berkahwin lagi di pihak madu saya agak sukar diperoleh. Untuk itu, kami terpaksa bernikah di selatan Thailand berwalikan bapa sendiri.

“Pada masa sama, saya berusaha mendaftar di sini dengan harapan jika berlaku sesuatu yang tidak diingini, sekurang-kurangnya ada juga hak,” katanya menceritakan pengalaman awal perkahwinannya dengan pilihan hati pada 2003.

Usia perkahwinan atas rasa cinta seorang penuntut dengan pensyarah itu rupanya terlalu pahit untuk dirungkai. Ini kerana apabila dia dikurniakan cahaya mata perempuan yang ketika itu baru berusia tujuh hari, suaminya terus menghilangkan diri tanpa khabar berita.

Keperitan ditanggung membesarkan anak sendirian dan surat nikah pula belum diterima. Namun, sesuatu mengajarnya menilai hati budi lelaki yang bergelar suami apabila surat nikah tiba berserta surat cerai sekali gus.

Pengalaman itu benar-benar membuatkan dirinya nekad untuk turun naik mahkamah kerana merasakan lelaki itu juga perlu bertanggungjawab atas kesengsaraan yang ditanggungnya.

“Sepanjang tempoh enam tahun turun naik mahkamah, banyak masalah terpaksa saya tempuhi. Mulanya menggunakan khidmat percuma Biro Bantuan Guaman tetapi ada saja masalah.

“Kadang-kadang hakim bercuti kerana pergi kursus, ada kalanya bekas suami tidak hadir di mahkamah dan tidak menggunakan khidmat peguam.

“Sebenarnya, saya tidak minta banyak perkara. Setelah diceraikan, saya hanya minta hak saya seperti sedikit wang mutaah dan edah untuk saraan anak sebanyak RM200 sebulan.

“Apa yang sedihnya, banyak juga saya terima pesanan ringkas (SMS) daripada bekas madu saya dengan caci maki dan kata-kata kesat. Begitu juga dengan kata-kata suami yang sampai kini berbekas di hati saya. “Kau nak sangat cerai, kau jagalah anak”.

“Dari situ, saya nekad untuk terus memperjuangkan hak anak saya ini supaya mendapat pembelaan sewajarnya,” katanya yang bertugas sebagai pendidik di sebuah sekolah di Kajang, Selangor.

Ketika pertemuan dengan Haslinda, si cilik yang berusia enam tahun lebih itu turut menemaninya dan asyik memerhatikan kami berbual. Sesekali si ibu menitiskan air mata apabila bercerita kisah pedihnya.

Si kecil itu, Alya Antasya (bukan nama sebenar) pula berlari di sekitar kantin sekolah dengan manjanya. Menceritakan pengalaman sepanjang membesarkan anaknya, dia berkata, bukan sekali Alya bertanyakan mengenai ayahnya.

“Alya selalu bertanya mengenai ayahnya. Dia tidak pernah merasakan kasih sayang si ayah. Pertemuan pertama berlangsung dengan si ayah apabila saya pertama kali membawanya ke mahkamah syariah ketika kes dibaca dan bekas suami saya hadir.

“Sebaik sampai di mahkamah dan perbicaraan belum bermula, saya letakkan anak atas ribaan dia dan bekas suami terkejut melihat anak sudah besar. Saya terharu kerana dia yang banyak bertanya mengenai ayahnya selama ini dan apabila dapat bertemu, kelihatan anak benar-benar dahagakan kasih seorang ayah,” katanya.

Dia akui hanya di mahkamah saja mampu mempertemukan si anak dengan bapanya yang membuatkan anaknya berasa si bapa bekerja di mahkamah. Dalam fikiran yang masih kanak-kanak yang mampu terfikir untuk bertemu si bapa, mereka hanya perlu ke mahkamah untuk menanti peluang bertemu bapanya.

Lebih memilukan, gambar bekas suami mendukungnya sewaktu bayi dan sekeping dua gambar bapanya terselit dalam album yang selalu menjadi peneman anaknya ketika tidur.

Katanya, kes yang sering tertangguh akibat pelbagai alasan kadang kala membuat hatinya bosan untuk menuntut sesuatu biarpun ia menjadi haknya.

Melihat keadaan itu, dia akhirnya menggunakan khidmat peguam terkenal dan sanggup membayar ribuan ringgit.

Menurutnya, bukan wang yang menjadi buruannya tetapi apa yang penting, dia mahu membuktikan mahkamah menjadi tempat paling adil untuk menilai dan menghukum mereka yang berhak memperoleh hak yang sebenar-benarnya.

Si pelaku atau mereka yang alpa dengan tanggungjawab disedarkan daripada lena.

“Tidak dinafikan dalam kes sebegini, memang mahkamah tidak memihak kepada saya. Setelah berhabis duit, penat memanjat mahkamah rendah dan mahkamah tinggi, tiada apa yang saya peroleh setelah hampir tujuh tahun kes berjalan.

“Bagaimana wanita hendak mendapat perlindungan dan haknya kalau begini caranya? Sampai bila-bilapun nasib mereka tidak terbela.

“Walaupun tidak beranggapan anak sebagai beban, bekas suami sepatutnya tahu tanggungjawab terhadap anaknya. Zuriat ini amanah daripada Yang Maha Esa,” katanya dalam nada kesal.

Sebagai suami yang terpelajar, bahkan pensyarah di sebuah universiti swasta tanah air, dia berharap supaya bekas suaminya itu membuka mindanya bahawa penghakiman di akhirat kelak seharusnya lebih ditakuti.

Dia tidak pernah ralat dipertemukan jodoh dengannya tetapi yang amat dikesali sikap dan tanggungjawabnya langsung tiada. Apa yang dipinta bukannya puluhan ribu atau jutaan ringgit tetapi hanya nafkah bulanan dalam membesarkan zuriat tunggalnya itu.

Dendamkan bekas isteri, anak derita

RASA ego yang terlalu menguasai kebanyakan pasangan bercerai ada kalanya membuatkan mereka mengabaikan pemberian nafkah kepada zuriat sendiri, walhal ia adalah tuntutan agama.

Penjaga sama ada ibu atau bapa yang bertanggungjawab seharusnya melaksanakan tugas sebaiknya kepada anak-anak walaupun dia sudah bercerai dengan pasangan masing-masing.

Presiden Pertubuhan Perunding Latihan dan Motivasi Muslim Malaysia (Tamrin), Dr Tengku Asmadi Tengku Mohamad berkata, perbuatan mengabaikan tanggungjawab membayar nafkah oleh segelintir pihak kepada anak yang di bawah jagaan bekas isteri dianggap menzalimi zuriat mereka sendiri.

“Konsep perkahwinan harus difahami pasangan yang berkahwin, antaranya mengembangkan zuriat dalam memenuhi kehendak batiniah secara halal.

“Kita harus terima hakikat dalam sesebuah perkahwinan tidak semuanya berakhir dengan kebahagiaan. Segelintir pasangan menempuh laluan sukar sehingga berlaku perceraian. Tetapi pasangan seharusnya ada cara hendak membayar nafkah kepada anak-anak kerana dalam undang-undang sudah termaktub cara pembayaran dan perkiraan mengikut kewajarannya.

“Jika bimbang wang itu digunakan bekas isteri, mungkin cara terbaik adalah memasukkan wang itu ke dalam akaun anak-anak atau menghulurkan sendiri kepada mereka.

“Lebih baik lagi, cuba selesaikan segala masalah berkaitan anak seperti membayar yuran dan keperluan sekolah anak-anak kerana tanggungjawab itu boleh dilakukan secara berhemah.

“Jika itu dapat dilakukan sebaiknya oleh si bapa, tidak timbul soal bekas isteri menuntut nafkah yang tertangguh sehingga ia memakan masa sehingga bertahun-tahun lamanya,” katanya.

Beliau yang juga perunding motivasi untuk pelajar dan kekeluargaan, menyelar sikap segelintir lelaki yang liat membayar nafkah sehingga tertunggak sekian banyak dan memakan masa bertahun-tahun sehingga mangsa (terutama anak di bawah jagaan bekas isteri) terabai.

Keadaan itu katanya, membuatkan anak marah, dendam atau kecewa dengan sikap bapanya dan tidak mustahil apabila membesar kelak, dia akan membenci bapanya itu.

Beliau juga tidak menafikan terdapat sesetengah bekas suami agak berada dengan pendapatan lumayan setiap bulan tetapi setiap kali kes disebut di mahkamah, ia menggambarkan sesuatu yang tidak kena kerana gagal menunaikan tanggungjawab terhadap anaknya.

“Jika bencikan bekas isteri atau berdendam dengannya berikutan perceraian, anak tidak seharusnya dijadikan mangsa.

“Nafkah itu adalah hak anak kerana mungkin dia di bawah jagaan si ibu dan akibat perpisahan itu, si ayah tidak dapat bersama-sama menjaga anak. Jika haknya sudah diselewengkan si bapa atas perkara yang dinyatakan, si ayah itu sebenarnya berdosa.

“Sebagai ayah, dia kena ingat kerana jika itu yang dilakukan dengan niat yang tidak baik iaitu untuk membalas dendam atau rasa sakit hati, sekiranya si anak berdoa dan doanya dianggap sebagai doa daripada orang teraniaya.

“Allah maha mendengar doa orang teraniaya dan akan dimakbulkan. Oleh itu, pesanan kepada si ayah, usah berdendam kerana dendam yang berterusan memberikan akibat yang tidak baik,” katanya.

Melihat rentetan kes bertahun-tahun di mahkamah, beliau mengakui keadaan itu turut menjejaskan prestasi si anak dalam pelajaran sehingga mencetuskan gejala sosial lain.

Bagi mengelak hal itu berlaku, beliau menasihatkan supaya orang ketiga harus dijadikan ‘perantara’ penting dalam menyelesaikan kemelut yang berlaku.

“Cara terbaik dengan menggunakan khidmat nasihat ibu bapa sendiri atau bekas ibu bapa mentua serta ipar duai campur tangan dan berbincang sebaiknya dengan cara berhikmah.

“Jalan terbaik harus difikirkan kerana rujukan dan rasa hormat terhadap ibu dan bapa atau keluarga masing-masing membantu untuk menangani masalah itu sebaiknya.

“Apapun masalah yang melanda, apa yang terpenting adalah kesedaran si ayah itu sendiri kerana jika dia

berpegang kepada prinsip anak adalah amanah, dia harus menunaikan tanggungjawab atau amanah itu sebaiknya.

“Dia juga bertanggungjawab memberi kasih sayang selain memastikan keperluan anak-anak dipenuhi demi kelangsungan hidup serta masa depan mereka,” katanya.

Dr Tengku Asmadi turut menyarankan supaya pasangan yang bercerai tidak menanamkan rasa benci yang keterlaluan sehingga mengganggu perkembangan mental dan fizikal anak-anak dengan merendahkan tahap ego masing-masing.

Hampir gila ditinggal suami

RAIHANA Ahmad (bukan nama sebenar) mungkin sudah berhenti menagih simpati bekas suaminya terhadap tiga anak yang sudah tidak dipedulikan lebih 20 tahun lalu.

Namun, dia yakin Allah sentiasa bersama orang yang beriman, malah dia terus cekal menempuh ujian yang dianggap trauma sepanjang membesarkan anak-anak beberapa tahun dulu.

Ibu tunggal berusia 53 tahun itu tidak menafikan keperitan yang terpaksa ditempuhinya dulu memang sukar digambarkan. Ketika masalah melanda dirinya dulu, dia seorang eksekutif di sebuah syarikat swasta tetapi ketika pergolakan rumah tangga berlaku, dia berkongsi dengan sahabat baiknya menjalankan perniagaan secara kecil-kecilan memandangkan dia sedikit tertekan dengan masalah yang melanda.

Pun begitu, dia bersyukur anak-anak sudah besar dan kini masing-masing sedang menuntut di institusi pengajian tinggi awam dan swasta. Anak bongsu pula di kolej menjalani persediaan ke luar negara, membuatkan hatinya semakin reda dengan apa yang berlaku.

“Tidak dinafikan masa mula-mula bercerai dulu memang saya susah. Oleh kerana diceraikan suami yang tergila-gilakan perempuan lain, saya seolah-olah tidak boleh terima hakikat diceraikan tanpa sebab.

“Daripada rakan baik suami, saya mendapat tahu yang dia sudah lama berkahwin secara diam-diam dengan setiausahanya tetapi dia tidak pernah mengaku sudah berkahwin.

“Tetapi apabila saya sendiri memerangkapnya di sebuah kondominium apabila diberitahu rakan baiknya mengenai sikap suami yang suka berfoya-foya, barulah tahu saya memang ditipu hidup-hidup selama ini.

“Kalau balik lewat atau tidak balik langsung untuk seminggu dua, alasan yang diberikan adalah kerja di luar daerah. Sebagai isteri, saya sebenarnya bodoh kerana percaya 100 peratus kepada suami.

“Apabila perkahwinan keduanya terbongkar dan dia berbohong di mahkamah dengan meniru tanda tangan saya konon membenarkan dia berkahwin lain, lalu perkara itu menjadi isu besar setiap kali kami bergaduh.

“Dia suka memutarbelitkan fakta sehingga kadang-kadang hakim meminta dia bersumpah di mahkamah, dia mengatakan sanggup menjunjung al-Quran dan tidak mengaku yang dia berbohong dalam banyak perkara,” katanya.

Bagi wanita ini, sebaik dia mengetahui yang suaminya berkahwin lagi, dia jadi pendiam, tidak lagi seperti dulu. Sepatah ditanya sepatah jua yang dijawab.

Makan pakai suami langsung sudah tidak dipedulikan kerana yakin suaminya memperoleh segalanya daripada isteri baru dan hatinya seolah-olah terkilan dengan perlakuan suami.

Kadang-kadang suaminya tidak pulang dan jika balik ke rumah, hanya untuk bertengkar dan selepas itu suami keluar rumah untuk tempoh yang lama.

Oleh kerana anak-anak melihat sendiri bagaimana ibu mereka diabaikan, anaknya yang sulung menasihati ibunya supaya menyelesaikan masalah itu di mahkamah.

Raihana pula ketika itu bagaikan hilang arah, menjadi pemurung dan tidak banyak bercakap. Bukan hanya dengan suami, bahkan dengan anak-anak dia menjadi kurang mesra. Lama-kelamaan fikirannya semakin meracau sehingga memaksanya mengambil cuti selama enam bulan daripada majikannya semata-mata untuk menenangkan jiwanya.

“Saya hampir-hampir dimasukkan ke hospital sakit jiwa kerana fikiran saya semakin teruk. Setiap kali mendapat kaunseling, saya selalu memikirkan hidup ini sudah tidak berguna lagi. Entah mengapa hati ini terlalu sedih memikirkan saya anak yatim piatu, kini saya kehilangan suami dan semua itu mengganggu jiwa saya.

“Akhirnya saya hilang pertimbangan dan berhenti kerja. Apabila berhenti kerja, sudah tentu nasib diri bertambah buruk sehingga suami menggunakan semua itu untuk mencerca, menghina serta memburukkan saya kepada keluarganya konon saya ‘perempuan gila’ antara punca dia berkahwin lain.

“Tidak cukup dengan itu, dia menghina saya di mahkamah dengan mengatakan saya gila dan atas dasar itu saya diceraikan. Keadaan saya bertambah parah kerana terpaksa turun naik mahkamah hampir lima tahun untuk menuntut hak.

“Mulanya anak-anak di bawah jagaan dia tetapi saya berjaya membuktikan yang saya hanya mengalami sedikit masalah kejiwaan tetapi masih terkawal. Ini kerana doktor yang merawat saya tahu tahap kemurungan saya bukannya gila seperti yang didakwa bekas suami,” katanya sambil sesekali mengesat air mata.

Sepanjang tempoh perceraian sejak 2005, dia penat turun naik mahkamah tetapi banyak masalah terpaksa ditempuh. Antaranya, penangguhan kes yang berkali-kali misalnya peguam bekas suami tidak dapat hadir ke mahkamah dan pelbagai alasan yang tidak munasabah.

Dia tidak berserah kepada takdir semata-mata, sebaliknya turut menjalani rawatan secara Islam untuk memulihkan keadaan. Ditambah pula dia memperoleh kebenaran mahkamah untuk menjaga anak-anaknya apabila mendapati salah seorang anaknya didera ibu tiri mereka.

“Kalau diikutkan hati, memang saya sangat kecewa. Duit yang habis untuk turun naik mahkamah memang banyak sedangkan sehingga sekarang kes ini tidak juga selesai.

“Tetapi apabila diperhatikan, perkara ini tidak boleh disalahkan pada mahkamah atau hakim semata-mata. Bagi saya, puncanya disebabkan bekas suami yang selalu berpindah-randah dan liat membayar nafkah,” katanya.

Padanya, anak-anak terutama anak sulung menjadi sumber rujukan dan orang kanan dalam memandu arah kehidupannya dengan keadaan kesihatannya yang kurang baik kini.

“Saya bersyukur kerana anak-anak tidak terpengaruh dengan keadaan saya dan bapa mereka. Pembelajaran anak-anak jarang terganggu, lagipun sejak dulu mereka rapat dengan saya. Ini membuatkan diri terfikir apa yang saya perjuangkan ini adalah untuk hidup dan masa depan mereka.

“Begitu juga dengan kawan baik yang banyak memberi dorongan bahawa perjuangan ini adalah menuntut keadilan untuk anak-anak saya.

“Lagipun selepas berhenti kerja dulu, dengan pengalaman saya dan saya juga mempunyai ijazah dalam perbankan, sudah tentu saya manfaatkan semua kemahiran itu untuk menjana semula masa depan saya.

“Mungkin nasib menyebelahi saya apabila bertemu dengan peguam yang baik dan tidak berkira walaupun saya membayarnya atas kemampuan yang ada kerana hasratnya untuk membantu saya.

“Apa yang paling saya utamakan kini bagaimana mendapatkan nafkah saraan untuk anak-anak kerana itu hak mereka yang diabaikan bapa kandung.

“Saya tidak putus-putus berdoa supaya terbuka pintu hati bekas suami kerana semua itu bukan untuk saya tetapi buat anak-anaknya.

“Kalau ditanya, memang serik pernah bersuamikan lelaki sebegitu tetapi mungkin itulah cara Allah menguji ketabahan, semua ini membuatkan saya tabah dan reda. Saya berharap kes ini dapat diselesaikan dalam tahun ini,” kata wanita cekal yang berasal dari utara tanah air ini.

HM – Aug 6, 2010


Melayan suami ‘anak emak’

Mei 14, 2010

Jiwa wanita mana yang tidak tertarik dengan lelaki yang berbudi penyayang, pemurah, bertimbang rasa, bertanggungjawab, ikhlas dan jujur. Anda juga berkemungkinan besar jatuh cinta dengan lelaki apabila dia memiliki sifat-sifat baik seperti itu.

Kesemua peribadi terpuji tersebut sudah tentunya terbentuk atas asuhan ibu bapanya, malah didikan itu juga biasanya menyebabkan anak lelaki sangat menuruti arahan dan permintaan keluarga terutama ibunya.

Ia mungkin bukan masalah apabila lelaki masih lagi bujang, namun konflik boleh terjadi apabila sudah menjengah alam rumah tangga dan menjadi seorang suami ‘anak emak’.

Tindakan suami menuruti segala permintaan ibu membuatkan si isteri acapkali menjeruk rasa.

Menurut Ahli Psikoterapi Universiti Putra Malaysia (UPM), Prof. Dr. Azhar Md. Zain, mengikut teori Sigmund Freud, secara semula jadi anak lelaki lebih cenderung bersama ibu manakala anak perempuan pula dengan bapa.

Oleh sebab itu, secara naturalnya dapat dilihat kebanyakan anak-anak lelaki lebih rapat dengan ibu sehingga berkongsi segala masalah peribadi dan menjadikan ibu sebagai sahabat baik mereka.

Selain itu, suasana keluarga itu sendiri apabila bapa jarang sekali berada di rumah atas urusan kerja menyebabkan kaum ibu perlu mengendalikan segala permintaan anak sekali gus membina ikatan yang lebih akrab. Adakalanya personaliti bapa yang garang, pendiam dan kurang mesra membuat anak lelaki lebih selesa dengan ibu yang lemah-lembut.

Walaubagaimanapun, semasa anak lelaki masih bujang keakraban bersama ibu itu mungkin tidak mengundang masalah, sebaliknya setelah mendirikan rumah tangga, wanita baru dalam kehidupannya mungkin menyebabkan suami perlu membahagikan perhatian.

Azhar berkata seorang lelaki yang bergelar suami seharusnya mengetahui cara terbaik untuk membahagikan kasih sayang antara seorang isteri dan ibu. Lelaki juga perlu jelas kepentingan yang patut diberi antara wanita yang dicintai dan wanita yang disanjung tinggi dalam hidupnya.

Bagi golongan isteri yang sukar menghadapi suami ‘anak emak’, Azhar memberi beberapa tip untuk memperbaiki keadaan dan menangani masalah agar tidak menggugat kebahagiaan rumah tangga.

Kenali personaliti jejaka

Sebelum menjalin hubungan lebih serius kenali kekasih anda terlebih dahulu. Seseorang wanita boleh memahami personaliti dan latar belakang lelaki itu sewaktu bercinta lagi. Pada waktu itu, anda boleh melihat cara perbualan atau kekerapan teman lelaki anda bercerita mengenai ibu atau ahli keluarganya.

Jika anda boleh menerima situasi dia sebagai lelaki ‘anak emak’, maka anda seharusnya belajar menerima situasi itu dari awal. Jika anda wanita yang tidak dapat bertolak ansur dengan situasi tersebut, sebaiknya anda sudah menamatkan hubungan itu daripada pergi terlalu jauh. Apabila anda memahami lebih awal sifat tersebut, setelah berkahwin anda lebih mudah menyesuaikan diri dengan situasi itu.

Memberitahu perasaan

Elakkan naik berang atau pun cemburu tatkala suami lebih memberi tumpuan kepada ibunya. Ini akan membuatkan dia berasa tertekan dan mendorong kepada keretakan hubungan indah suami isteri.

Cuba beritahu suami apa yang boleh dia lakukan untuk menunjukkan kejujuran, kasih sayang dan keikhlasan dirinya kepada anda. Misalnya, anda berkecil hati apabila terdengar kata-kata sinis dan aduan ibu mertua kepada suami tentang diri anda. Jangan merajuk sebaliknya beritahu kepada suami supaya meminta ibunya berterus-terang dengan anda. Bercakap secara berhadapan boleh mengelakkan syak wasangka. Dengan ini, suami tidak perlu menjadi orang tengah untuk menyelesaikan masalah.

Terbuka dan positif

Apabila anda berfikiran terbuka dan positif, segala tindakan sama ada suami mahupun ibu mertua tidak menjadi masalah besar. Amalkan sikap lebih bersabar dan berdoa agar dapat mengharungi segala masalah dengan tenang. Ibu mertua juga semakin lanjut usia, sudah tentu dia juga inginkan perhatian dan berhak ke atas anak lelakinya. Apabila anda berfikiran begitu, soal kepentingan dan kasih sayang yang utama jarang timbul dalam diari kehidupan yang indah ini.

Jalin hubungan baik

Layanlah ibu mertua seperti ibu sendiri anda. Sungguhpun teguran dia kadangkala menyinggung perasaan tetapi jangan lupa tanpa didikan serta pengorbanan wanita tersebut mungkin tiada suami yang tercinta itu.

Berusaha mengambil hati ibu mertua dengan menghadiahkan aksesori barangan kemas pada hari jadinya atau pun merancang majlis untuk hari istimewanya.

Lebih manis lagi, berikan sedikit duit saku setiap bulan atau membawa ibu mertua ke pusat beli-belah dan ke spa supaya dia tahu anda menghargai dirinya.


Luntur kesetiaan, dorong kecurangan

April 28, 2010

Makna open relationship dalam bahasa Inggeris yang membawa makna perhubungan secara terbuka semakin menjadi amalan golongan muda masa kini. Kemunculan laman-laman sosial terutama Facebook mahupun Twitter menyemarakkan lagi pengaruh ke atas konsep perhubungan seperti itu.

Namun, ramai antara anak muda hari ini mungkin tidak begitu arif akan erti kata sebenar perhubungan yang popular dalam budaya masyarakat barat itu.

Menurut Pakar Jabatan Psikologi Pendidikan dan Kaunseling, Universiti Malaya (UM), Profesor Dr. Suradi Salim konsep perhubungan terbuka tidak menuntut komitmen dan ikatan perkahwinan antara pasangan. Sepasang suami isteri ataupun kekasih bebas mempunyai hubungan dengan sesiapa yang mereka minati.

Sungguhpun jenis perhubungan itu semakin menjadi trend di negara ini tetapi ia tetap bercanggah dengan amalan budaya dan agama masyarakat di sini. Budaya dan pegangan agama kita lebih menggalakkan perhubungan yang halal melibatkan perkahwinan serta komitmen yang teguh antara pasangan.

Ini bukan sahaja memberi impak negatif kepada institusi keluarga yang perlu dibina dengan elemen kejujuran, kepercayaan dan kasih sayang, malah meluntur elemen moral dalam generasi muda.

Walau bagaimanapun, Suradi berkata, bagi anak muda yang baru ingin mencari pasangan hidup, jenis perhubungan seumpama itu sedikit sebanyak boleh membantu mereka membuat pilihan yang terbaik.

Ini kerana tahap kematangan generasi muda masih hijau dan lebih baik mereka tidak terburu-buru menjalin hubungan serius bersama seseorang tanpa mengenali dan memahami dengan baik. Apabila mereka berkawan sebelum terikat dengan apa-apa komitmen hubungan itu juga lebih sihat dan praktikal.

Bagaimanapun, setiap remaja masih perlu meletakkan sempadan dalam perhubungan agar ia tidak melebihi batas sepatutnya yang mendorong kepada zina dan kegiatan sosial yang merosakkan.

Oleh sebab itu, bagi golongan muda yang cenderung terlibat dalam perhubungan terbuka itu, mereka sewajarnya mendalami dahulu beberapa pro dan kontra mengenai perhubungan tersebut sebelum mereka meneruskan perhubungan ke tahap yang lebih serius.

* Tiada komitmen dan selamat

Perhubungan terbuka yang dijalin tanpa sebarang komitmen boleh dikatakan selamat daripada aspek kekecewaan yang berlaku akibat putus hubungan setelah terjalin lebih serius. Senario kekecewaan adakalanya mengundang kepada stres, hilang fokus kerja, kemurungan dan insiden bunuh diri.

* Dapat ramai

Kawan baru

Seseorang dapat menemui kawan-kawan baru bukan sahaja di kalangan orang tempatan, malahan sehingga ke seberang laut sekiranya praktis hubungan ini dipanjangkan menerusi alam maya. Dengan ini, mereka dapat berkongsi pendapat dan keinginan masing-masing lebih terbuka tanpa sebarang kongkongan.

* Kekeliruan

Besar kemungkinan akan wujud kekeliruan dalam jiwa seseorang untuk meneruskan sesuatu hubungan ke tahap yang lebih serius. Oleh sebab, dia mempunyai banyak pilihan maka, adakalanya ia sukar untuk memilih yang terbaik. Kadangkala kekeliruan itu mengakibat seseorang tidak selesa dalam perhubungan terbuka atau juga sebaliknya.

* Berlaku kecurangan

Unsur kecurangan akan menjadi perkara biasa dalam perhubungan terbuka. Apabila pasangan bebas menjalin hubungan dengan orang lain maka elemen kejujuran dan keikhlasan boleh dikatakan semakin luntur. Mereka juga tidak peduli dan mengambil berat antara satu sama lain. Perasaan marah dan cemburu turut timbul sehingga menimbul konflik.

* Bercanggah hukum

Perhubungan terbuka sememangnya bercanggah dengan ajaran agama dan budaya di negara ini. Selain Islam, agama dan kepercayaan lain juga menggalakkan perhubungan diteruskan dengan ikatan perkahwinan. Selain itu, hubungan terbuka pula jika terlanjur akan mengundang masalah yang lebih besar dan mencemar nama baik keluarga.

* Tidak kekal lama

Perhubungan terbuka bermakna anda bebas bergaul dan menjalinkan hubungan. Ia biasanya akan mendorong kepada cemburu, kecewa dan sebagainya. Akibatnya hubungan anda tidak dapat kekal lama.

Oleh JAGATHESWARY NARAYANAN


Rahsia Kecurangan Pasangan. Keterangan lanjut, sila klik sini.


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 343 other followers